Inspektur Inspektorat Pekanbaru, Ingatkan Guru dan Kepsek Jangan Terlibat Pungli

Allnewsterkini. Com | PEKANBARU – Inspektur Inspektorat Kota Pekanbaru, Iwan Simatupang mengingatkan para kepala sekolah (Kepsek) maupun guru di Kota Pekanbaru jangan sampai terlibat pungutan liar atau Pungli. Mereka jangan sampai terlibat pungli dalam Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) yang segera bergulir.

Sarana pendidikan menjadi satu sasaran saber pungli. Maka Tim Saber Pungli Pekanbaru pun mengingatkan agar tidak pungutan dalam PPDB di seluruh sekolah negeri.

Baca Juga :   Andalan Taekwondo Kirim 54 Atlet Ke Walikota Pekanbaru CUP VI Tahun 2023

“Kita mengingatkan supaya jangan terjadi kegitan yang bisa membuat rekan-rekan ini menjadi sasaran tim saber Pungli,” tegasnya.

Menurutnya, tim saber Pungli mengingatkan agar para sekolah bisa menjalani tugas pokok dan fungsi sesuai ketentuan yang ada. Mereka harus mengikuti ketentuan yang harus diikuti dalam pelaksanaan PPDB.

Seluruh kepala sekolah mesti mengikuti aturan dari Kemendikbud Ristek dan dinas pendidikan. Hal ini bertujuan agar pelaksanaan PPDB bisa berjalan dengan baik.

Baca Juga :   Pererat Soliditas Danlanud Roesmin Nurjadin Silaturrahmi Ke Kajati Riau

Iwan menambahkan bahwa satu tugas tim saber pungli merupakan pembinaan dan pengawasan. Mereka yang menjadi sasaran sosialisasi yakni guru TK, SD dan SMP negeri di bawah kewenangan Dinas Pendidikan Kota Pekanbaru.

Kepala Dinas Pendidikan Kota Pekanbaru, Abdul Jamal menegaskan bahwa kehadiran Tim Saber Pungli Pekanbaru untuk mencegah terjadinya pungli di sekolah. Apalagi pada 26 Juni 2023 mendatang bakal berlangsung PPDB tingkat SD dan SMP negeri.

Baca Juga :   Pastikan Pembangunan Lapas Narkotika Rumbai Berjalan Lancar, Kepala Divisi Administrasi Kanwil Kemenkumham Riau Dampingi Tim Inspektorat Jenderal Lakukan Audit

Jamal mengaku setiap hari menerima laporan kurang sedap terkait pungutan di sekolah. Ia mengatakan guru dan kepala sekolah menjaga integritas dengan.tidak menerima suap dalam bentuk apa pun.

Dirinya menyadari banyak keraguan para guru dan kepala sekolah atas sumbangan di sekolah. Mereka harus membedakan sumbangan dan pungutan(ril)

Komentar