Kepala Pekon Kota Agung Hadiri Tradisi Pitra Yadnya Ngaben Adat Bali di Pekon Kota Agung

Allnewsterkini.com – Kepala Pekon Kota Agung Neneng Rohani menghadiri acara Tradisi Ngaben di Pedukuhan Tulung Langok Pekon Kota Agung. Minggu, 14 Mei 2023

Almarhum Brigpol (Purn) I Nyoman Kiarte. Ngaben merupakan upacara adat prosesi pembakaran jenzah yang dilakukan umat hindu, khususnya di Bali. Upacara Ngaben juga dikenal sebagai Pitra Yadyna, Pelebon, atau upacara kremasi.

Upacara Pitra Yadnya Almarhum Brigpol Purn I Nyoman Kiarte dipimpin Pandita Dang Acarya Ida Pandita Sueca Dharma. Dihadiri juga Persatuan Purnawirawan Polri dan Parisada Hindu Dharma Indonesia Tanggamus.

Tradisi Ngaben bertujuan untuk melepaskan jiwa orang yang sudah meninggal dunia agar dapat memasuki alam atas di mana ia dapat menunggu untuk dilahirkan kembali atau reinkarnasi.

Masyarakat adat Bali percaya, Tradisi ngaben juga dapat menyucikan roh anggota keluarga yang sudah meninggal dunia menuju ke tempat peristirahatan terakhir. Tradisi Ngaben menjadi upacara yang sakral.

Ngaben berasal dari kata ‘beya’ yang berarti bekal. Ada juga yang mengatakan Ngaben berasal dari kata ‘ngabu’, yang berarti menjadi abu. dan Proses Tradisi Ngaben Menurut keyakinan umat Hindu di Bali, manusia terdiri dari badan kasar, badan halus, dan karma.

Baca Juga :   Horee! SIM Mati Masih Boleh Diperpanjang Besok

Badan kasar manusia dibentuk dari 5 unsur yang disebut Panca Maha Bhuta yaitu pertiwi (zat padat), apah (zat cair), teja (zat panas), bayu (angin), dan akasa (ruang hampa). Kelima unsur ini menyatu membentuk fisik manusia dan digerakkan oleh atma (roh). Ketika manusia meninggal, yang mati hanya badan kasarnya saja, sedangkan atma nya tidak.

Bagi masyarakat Bali, Ngaben merupakan peristiwa yang sangat penting, karena dengan melangsungkan tradisi ini, keluarga dapat membebaskan arwah orang yang telah meninggal dari ikatan-ikatan duniawi menuju surga dan menunggu reinkarnasi. Dengan membakar jenazah maupun simbolisnya kemudian menghanyutkan abu ke sungai, atau laut memiliki makna untuk melepaskan Sang Atma (roh) dari belenggu keduniawian sehingga dapat dengan mudah bersatu dengan Tuhan (Mokshatam Atmanam).

Membakar jenazah juga merupakan suatu rangkaian tradisi Ngaben untuk mengembalikan segala unsur Panca Maha Bhuta (5 unsur pembangun badan kasar manusia) kepada asalnya masing-masing agar tidak menghalangi perjalan Atma ke Sunia Loka. Bagi pihak keluarga, tradisi Ngaben ini merupakan simbol, bahwa pihak keluarga telah ikhlas, dan merelakan kepergian yang bersangkutan. ” tutupnya ( Rodial)

Baca Juga :   Kapolres Siak AKBP RONALD SUMAJA,SIK melalui Kapolsek Minas AKP WAN MANTAZAKKA,SH,MH memberikan bantuan Sembako kepada warga yang kurang Mampu

Tanggamus – Kepala Pekon Kota Agung Neneng Rohani menghadiri acara Tradisi Ngaben di Pedukuhan Tulung Langok Pekon Kota Agung. Minggu, 14 Mei 2023

Almarhum Brigpol (Purn) I Nyoman Kiarte. Ngaben merupakan upacara adat prosesi pembakaran jenzah yang dilakukan umat hindu, khususnya di Bali. Upacara Ngaben juga dikenal sebagai Pitra Yadyna, Pelebon, atau upacara kremasi.

Upacara Pitra Yadnya Almarhum Brigpol Purn I Nyoman Kiarte dipimpin Pandita Dang Acarya Ida Pandita Sueca Dharma. Dihadiri juga Persatuan Purnawirawan Polri dan Parisada Hindu Dharma Indonesia Tanggamus.

Tradisi Ngaben bertujuan untuk melepaskan jiwa orang yang sudah meninggal dunia agar dapat memasuki alam atas di mana ia dapat menunggu untuk dilahirkan kembali atau reinkarnasi.

Masyarakat adat Bali percaya, Tradisi ngaben juga dapat menyucikan roh anggota keluarga yang sudah meninggal dunia menuju ke tempat peristirahatan terakhir. Tradisi Ngaben menjadi upacara yang sakral.

Ngaben berasal dari kata ‘beya’ yang berarti bekal. Ada juga yang mengatakan Ngaben berasal dari kata ‘ngabu’, yang berarti menjadi abu. dan Proses Tradisi Ngaben Menurut keyakinan umat Hindu di Bali, manusia terdiri dari badan kasar, badan halus, dan karma.

Baca Juga :   Surya Paloh Sindir Ada Partai Sombong, Jawaban Megawati

Badan kasar manusia dibentuk dari 5 unsur yang disebut Panca Maha Bhuta yaitu pertiwi (zat padat), apah (zat cair), teja (zat panas), bayu (angin), dan akasa (ruang hampa). Kelima unsur ini menyatu membentuk fisik manusia dan digerakkan oleh atma (roh). Ketika manusia meninggal, yang mati hanya badan kasarnya saja, sedangkan atma nya tidak.

Bagi masyarakat Bali, Ngaben merupakan peristiwa yang sangat penting, karena dengan melangsungkan tradisi ini, keluarga dapat membebaskan arwah orang yang telah meninggal dari ikatan-ikatan duniawi menuju surga dan menunggu reinkarnasi. Dengan membakar jenazah maupun simbolisnya kemudian menghanyutkan abu ke sungai, atau laut memiliki makna untuk melepaskan Sang Atma (roh) dari belenggu keduniawian sehingga dapat dengan mudah bersatu dengan Tuhan (Mokshatam Atmanam).

Membakar jenazah juga merupakan suatu rangkaian tradisi Ngaben untuk mengembalikan segala unsur Panca Maha Bhuta (5 unsur pembangun badan kasar manusia) kepada asalnya masing-masing agar tidak menghalangi perjalan Atma ke Sunia Loka. Bagi pihak keluarga, tradisi Ngaben ini merupakan simbol, bahwa pihak keluarga telah ikhlas, dan merelakan kepergian yang bersangkutan. ” tutupnya

Komentar